Kajian Al-Hikam 183, Sikap Malu Berdoa




NUBOGOR -

ربمااستحيا العارف ان يرفع حاجته الى مولاه لاكتفائه بمشيئته فكيف لايستحيي ان يرفعها الى خليقته ؟

"Ketika seorang arif (orang yang mengenal Allah) merasa malu menyampaikan hajatnya kepada Tuhannya karena merasa dicukupi sesuai kehendak-Nya, maka bagaimana dia tidak malu untuk menyampaikan hajatnya kepada

Maqalah di atas menjelaskan bahwa bagi orang yang telah mengenal Allah (Arifin billah) merasa malu berdoa kepada Allah untuk meminta sesuatu hajat yang dibutuhkan karena mereka menyakini bahwa Allah lebih tahu dan lebih bijak dalam memberikan sesuatu apa yang menjadi kebutuhan hambanya tanpa harus diminta. Karena itu, para Arifin billah merasa lebih malu lagi jika menyampaikan suatu hajat kepada makhluknya ? Demikian itu sikap batiniyah orang yang sudah mencapai maqam Arifin billah.

Baca Juga : Kajian Al-Hikam 184, Solusi Menghadapi Dilema

Namun demikian, bagi orang awam harus menyadari kedudukannya jangan lantas bersikap seperti para Arifin billah. Bagi orang awam diperbolehkan berdoa meminta kepada Allah sesuai hajatnya karena Allah dalam al-Qur'an telah menyuruh hambanya untuk berdoa, "Berdoalah kepada-Ku niscaya Aku kabulkan permintaanmu." Namun yang harus dipahami yaitu sikap dalam berdoa hendaknya disertai kepasrahan kepada Allah, bukan doa yang memaksa, bukan pula doa yang protes. Apabila sikap dalam berdoa sudah disertai kepasrahan kepada Allah maka apapun yang terjadi bisa mengembalikan kepada Allah.

Jika doanya dikabulkan maka bisa bersyukur kepada Allah. Sebaliknya, jika doanya belum dikabulkan sesuai permintaannya maka bisa husnudhan (baik sangka) kepada Allah, menyakini bahwa Allah lebih tahu yang terbaik untuk hambanya. Semoga kita dalam berdoa dapat menyadari maqam kita yaitu berdoa yang disertai kepasrahan kepada Allah setelah melakukan usaha dan ikhtiar hingga kita diberikan anugerah keyakinan oleh Allah sebagaimana para Arifin billah yang malu dalam berdoa kepada Allah.

Dr. KH. Ali M. Abdillah MA Dewan Penasihat PC. GP Ansor, Kabupaten Bogor yang juga Pengasuh Al-Rabbani Islamic College, Gunungputri Bogor. (Al-Rabbani, 22 April 2020).

Belum ada Komentar untuk "Kajian Al-Hikam 183, Sikap Malu Berdoa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel